SELAMAT DATANG DI PEMERINTAH KOTA BAUBAU
SEKTOR PEMBANGUNAN
Perikanan

Meskipun secara kewilayahan Kota Baubau hanya memiliki luas wilayah lautan sebesar 200 mil, namun demikian potensi perikanan yang berasal dari daerah sekitar (khususnya Kabupaten Buton) terakumulasi di Kota Baubau, baik untuk memenuhi kebutuhan masyarakat lokal maupun untuk kebutuhan ekspor. Berbagai jenis hasil produksi perikanan yang terakumuiasi di Kota Baubau seperti Ikan Pelagis Besar (Tuna, Cakalang), Ikan Pelagis Kecil (Julung-julung, Layang, Kembung), Ikan Demersal (Sunu, Kerapu, Kakap, Boronang, Ekor kuning, Lobster, Pari) serta hasil laut lainnya seperti Cumi-cumi pulpen, Teripang, Kerang-kerang (biota laut), Benur, Eucheuma, Spinosum dan sebagainya.

Potensi tersebut didukung oleh sarana dan prasarana yang memadai seperti pabrik keragenan rumput laut, pelabuhan laut, serta aksesibilitas dan pelabuhan udara. Disamping itu, telah terbangunnya dan termanfaatkannya Tempat Pelelangan Ikan (TPI), Cold Storage dan Stasiun Pengisian Bahan Bakar bagi Nelayan (SPBN) dalam satu kawasan, serta didukung oleh pembangunan kampung nelayan melalui Rumah Susun Sederhana Sewa (Rusunawa), menjadi kawasan tersebut sebagai pusat pengembangan perikanan terpadu. Dalam rangka penguatan SDM di bidang perikanan dan kelautan, pemerintah kota juga telah membangun sebuah sekolah kejuruan yang memiliki kosentrasi di bidang kelautan, yaitu SMKN Nautika dan Kelautan Pulau Makasar.

Hasil produksi perikanan laut pada tahun 2008 mengalami sedikit penurunan dibandingkan dengan tahun 2007 sebesar 6,74%. Dimana untuk perikanan tahun 2007 sebanyak 8.979 Ton sedangkan pada tahun 2008 sebanyak 8.374 Ton.

Budidaya Rumput Laut
Dengan garis pantai sepanjang ± 42 Km, Kota Baubau berpotensi menjadi penghasil rumput laut. Disamping itu, wilayah sekitarnya yaitu perairan Kab. Muna, Buton, Buton Utara dan Bombana juga memiliki potensi sangat besar sebagai produsen berbagai jenis rumput laut. Bahkan, berdasarkan potensi yang dimiliki, sejak tahun 2005 Provinsi Sulawesi Tenggara telah ditetapkan sebagai pusat pengembangan komoditi rumput laut oleh Badan Kerjasama Pengembangan Regional Sulawesi (BKPRS), dimana Kota Baubau sebagai outlet utama pengembangan komoditi dimaksud.

Wilayah pengembangan budidaya rumput laut di Kota Baubau tersebar pada berbagai kelurahan yang terlektak di daerah pesisir, yaitu Kelurahan Palabusa, Kalia-Lia, Kolese dan Lowu-Lowu (Kecamatan Bungi), Kelurahan Lakologou, Waruruma, Sukanaeyo dan Liwuto (Kecamatan Kokalukuna), Kelurahan Nganganaumala, Wameo, Tarafu dan Bone-Bone (Kecamatan Murhum), Kelurahan Katobengke, Lipu dan Sulaa (Kecamatan Betoambari). Luas areal perairan yang dapat dimanfaatkan bagi pengembangan budidaya rumput laut berkisar 960 Ha di sepanjang garis pantai potensial, yaitu sekitar 23 Km untuk Kecamatan Bungi dan Kokalukuna, dan sekitar 9 Km untuk Kecamatan Murhum dan Betoambari. Namun demikian, hingga tahun 2007 lahan perairan yang dimanfaatkan sekitar 111,6 Ha.

Jenis rumput laut yang dikembangkan terbatas pada Euchema Cottoni dan Euchema Spinosum. Pelaksanaan budidaya masih dilakukan secara tradisional, yaitu penyebaran bibit pada bentangan tali pada permukaan air dengan menggunakan rakit apung yang terbuat dari bambu, dengan masa pemeliharaan hingga panen sekitar 40-45 hati. Perkembangan produksi rumput laut dalam tiga tahun terakhir cenderung mengalami peningkatan. Data perdagangan antar pulau Kota Baubau menunjukkan bahwa subsektor perikanan memberikan konstribusi sebesar Rp. 35.515.917.500 atau 48,23% dari total nilai perdagangan sebesar Rp. 73.647.270.835. Sementara itu, komoditi rumput laut memberikan sumbangan terbesar dibandingkan 66 komoditi subsektor perikanan lainnya, yaitu sebesar Rp. 12.988.100 (36,57%).

Budidaya Mutiara
Ada dua jenis budidaya mutiara yang kini di budidayakan dan berkembang di Kota Baubau, yaitu Pinctada Maxima yang menghasilkan mutiara bundar (Round Pearl) dan jenis Pteria Penqu yang menghasilkan mutiara blister (Haft Pearl). Jenis Pinctada Maxima diusahakan oleh PT. Tiara Indo Pea, sebuah perusahaan PMA dari Jepang. Sedangkan jenis Pteria Penqu selain diusahakan oleh perusahaan nasional (CV. Selat Buton) juga banyak dibudidayakan oleh para petani setempat.

LINKS
KECAMATAN
WEBSITE DINAS & INSTANSI
BERITA
bappeda | 2017-07-25 00:00:00
kominfo | 2017-05-25 12:00:00
dinkes | 2017-05-18 00:00:00
Copyright 2009 - 2017 Pemerintah Kota Baubau
Alamat Kantor Pemkot : Jl Palagimata kel. Lipu, Baubau, Sulawesi Tenggara
helpdesk@baubaukota.go.id
+6240421011
Top